Home‎ > ‎

    Peraturan Akademik

    Peraturan akademik merupakan peraturan yang mengatur berbagai aspek kegiatan akademik baik di tingkat Institut, Fakultas maupun ditingkat Jurusan agar Sivitas Akademika Institut Pemerintahan Dalam Negeri dapat menjalankan kegiatan akademik secara terarah, teratur, dan terkoordinir. 

    PENDAHULUAN

    Institut Pemerintahan Dalam Negeri menyelenggarakan pendidikan kedinasan dengan 2 (dua) jenis pendidikan, yaitu pendidikan akademik dengan Program Sarjana dan jenis pendididkan vokasi dengan Program Diploma IV.

    Penyelenggaraan pendidikan Program Diploma IV dan Program Sarjana diselenggarakan dengan menggunakan sistem kredit semester yang dipadukan dengan sistem paket persemester. Beberapa pengertian dasar yang digunakan dalam sistem kredit semester akan diungkapkan di bawah ini.

    SEMESTER

    Semester merupakan satuan waktu terkecil yang digunakan untuk menyatakan lamanya suatu program dalam jenjang pendidikan. Penyelenggaraan program pendidikan suatu jenjang lengkap dari awal sampai akhir akan dibagi ke dalam kegiatan semesteran, sehingga tiap awal semester praja harus merencanakan tentang kegiatan belajar apa yang akan ditempuhnya pada semester itu.

    Pada Program Diploma IV dan Prgram Sarjana, satu semester setara dengan kegiatan belajar sekitar 16 sampai 19 minggu kerja/kuliah atau kegiatan terjadwal lainnya, berikut tugas-tugas lainnya, termasuk 2 (dua) sampai 3 (tiga) minggu kegiatan penilaian, dengan diikuti oleh evaluasi pada akhir semester.

    Satu tahun akademik terdiri dari dua semester reguler yaitu semester ganjil dan semester genap. Sesudah selesai kegiatan semester genap, apabila diperlukan dapat diselenggarakan kegiatan semester non-reguler (semester pendek).

    SISTEM KREDIT SEMESTER

    Sistem Kredit Semester adalah suatu sistem penyelenggaraan pendidikan dengan menggunakan satuan kredit semester (SKS) untuk menyatakan :
    a.    Beban studi praja
    b.    Beban kerja dosen
    c.    Pengalaman belajar praja, dan
    d.    Beban penyelenggaraan suatu program studi.

    SATUAN KREDIT SEMESTER

    Satuan Kredit Semester disingkat SKS merupakan takaran penghargaan terhadap pengalaman belajar yang diperoleh selama satu semester melalui kegiatan terjadwal perminggu, termasuk kegiatan lainnya berupa kegiatan/tugas terstruktur dan kegiatan/tugas mandiri.

    BEBAN STUDI DAN MASA STUDI KUMULATIF

    • Beban studi semesteran adalah jumlah SKS yang ditempuh Praja pada suatu semester tertentu. Beban studi kumulatif adalah jumlah SKS minimal yang harus ditempuh Praja agar dapat dinyatakan telah selesai menyelesaikan suatu program studi tertentu.Beban studi Praja pada Program Sarjana dan Program Diploma IV sekurang-kurangnya 144 SKS dan sebanyak-banyaknya 160 SKS, perbedaan kedua program tersebut adalah pada :
    (1)    Program Sarjana penyelengaraannya terdiri atas 60 % teori dan 40 % praktek/terapan
    (2)    Program Diploma IV terdiri atas 40 % teori dan 60 % praktek/terapan.
    • Masa studi bagi Praja dijadwalkan untuk 8 (delapan) semester dan paling lama 10 (sepuluh) semester.
    • Cuti Akademik
               Praja dapat melakukan cuti akademik, dengan ketentuan sebagai berikut :
    (1)    Cuti akademik hanya diperbolehkan apabila Praja sakit berkepanjangan
    (2)    Cuti akademik tidak diperkenankan lebih dari 2 (dua) semester, baik secara berturut-turut maupun secara terpisah.
    (3)    Cuti akademik dengan ijin Rektor, dengan cara :
    • Praja mengajukan permohonan kepada Dekan/Direktur Program, yang diketahui oleh Dosen Wali yang bersangkutan (dengan membubuhkan tanda tangan), selambat-lambatnya 2 (dua) minggu sebelum kegiatan akademik berjalan.
    • Dengan mempertimbangkan aspek akademik (IP dan SKS yang sudah diperoleh) Dekan/Direktur Program meneruskan permohonan kepada Rektor
    • Selama cuti akademik, Praja dibebaskan dari pendaftaran
    • Waktu yang dipergunakan cuti akademik diperhitungkan dalam batas waktu maksimal masa studi.

    PENYELENGGARAAN PROGRAM STUDI D-IV, SI DAN ALIH PROGRAM

    1. Penyelenggaraan Program Studi Diploma IV dan Sarjana (S1) mulai dari semester I sampai dengan semester IV berdasarkan kurikulum yang sama
    2. Penjurusan peserta didik pada program D IV dan S1 dilakukan pada semester II atau tahun kedua dengan kurikulum yang berbeda sesuai jurusan dan ditetapkan melalui Keputusan Rektor
    3. Penetapan peserta didik dalam jurusan pada Program D IV dan S1 dengan mempertimbangkan usulan sesuai dengan Formulir Pengajuan Jurusan
    4. Peserta didik dapat melakukan alih program dari Program D IV menjadi S1 pada semua Jurusan sejak semester V dengan mengajukan dan disetujui Ketua Program melalui persayaratan minimal Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 3,25 rekomendasi dari Ketua Jurusan.
     

    HARGA SATUAN KREDIT SEMESTER KEGIATAN PERKULIAHAN

    Harga satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan kuliah atau pengajaran ditetapkan dengan beban studi tiap minggu selama satu semester, yang terdiri atas tiga kegiatan berikut :

    1. 1 jam kegiatan perkuliahan, terjadwal tiap minggu (termasuk 5-10 menit istirahat)
    2. 1-2 jam kegiatan terstruktur, yang direncanakan oleh tenaga pengajar pengampu mata kuliah bersangkutan, misalnya menyelesaikan pekerjaan rumah, tugas pembuatan  makalah/karya tulis, menterjemahkan suatu artikel dan sebagainya.
    3. 1-2 jam kegiatan mandiri, misalnya membaca buku rujukan, memperdalam materi, menyiapkan tugas dan sebagainya.

    HARGA SATUAN KREDIT SEMESTER KEGIATAN SEMINAR DAN KAPITA SELEKTA

    Harga suatu satuan kredit semester (1 (SKS) kegiatan seminar dan kapita selekta pada dasarnya mengacu pada kegiatan kuliah, yaitu :

    1. 1 jam kegiatan terjadwal (termasuk 5-10 menit istirahat)
    2. 1-2 jam kegiatan terstruktur, yang direncanakan oleh tenaga pengajar pengasuh mata kuliah bersangkutan, misalnya menyelesaikan pekerjaan rumah, menterjemahkan suatu artikel, dan sebagainya.
    3. 1-2  jam kegiatan mandiri, menyiapkan tugas dan sebagainya

     Kegiatan seminar diatur seperti di bawah ini :

    1. Jumlah makalah yang harus diitulis dan dipresentasikan Praja di depan forum untuk bobot 1 SKS adalah sekitar 1-2 makalah, tergantung bobot makalah dan jumlah praja
    2. Praja secara bergilir diberi peran sebagai penyaji makalah, pembahas atau moderator

    HARGA SATUAN KREDIT SEMESTER KEGIATAN PELATIHAN

              Harga satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan pelatihan atau praktikum di kelas atau labolatorium dan sejenisnya ditetapkan setara dengan beban studi sekitar 2 jam kerja pelatihan terjadwal, yaitu 2 kali 50 menit untuk kegiatan latihan, diiringi dengan kegiatan mandiri berupa penyelesaian tugas-tugas praktek, membaca buku rujukan, memperdalam materi dan kegiatan lainnya

    HARGA SATUAN KREDIT SEMESTER KEGIATAN PRAKTEK KULIAH LAPANGAN (PKL), KULIAH KERJA (KK) DAN SEJENISNYA

    Harga satu satuan kredit semester (1 SKS) kerja lapangan, kerja kuliah, kerja klinik dan sejenisnya ditetapkan setara dengan beban studi sekitar 4 jam terjadwal tiap minggu selama satu semester, maka Praktek Kerja Lapangan (PKL), apabila mempunyai bobot 1 SKS setara dengan 4 jam kali 16 pertemuan kali 50 menit yaitu 3200 menit atau kurang lebih 54 jam harian. Apabila dalam satu hari dihitung 8 jam kerja, untuk itu PKL yang berbobot SKS 1 (satu) adalah selama kurang 7 hari kerja diluar waktu pemberangkatan dan pemulangan, yang diiringi dengan ;

    1. 1-2 jam kegiatan pembahasan hasil kerja lapangan, yang direncanakan oleh pembimbing lapangan yang bersangkutan, misalnya diskusi, seminar/lokakarya, konferensi kasus dan sebagainya
    2. 1-2 jam kegiatan mandiri, misalnya membaca buku rujukan, memperdalam materi, menyiapkan/menyusun laporan kegiatan dan sebagainya

    HARGA SATUAN KREDIT SEMESTER KEGIATAN LAPANGAN, PENELITIAN, TUGAS AKHIR

    Harga satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan tugas akhir berupa penelitian dan atau magang guna penulisan laporan akhir atau skripsi dan sejenisnya pada dasarnya mengacu pada kerja lapangan, yaitu setara dengan beban studi sekitar 4 jam terjadwal tiap minggu selama satu semester sebanyak 16 x, maka lamanya tugas akhir adalah 16 kali 50 menit kali 4 jam kali bobot SKS. Sebagai contoh untuk laporan akhir memiliki bobot SKS 4, maka lama kegiatan lapangan untuk penelitian tugas akhir adalah 16 x 4 x 50 menit x 4 yaitui 12.800 menit sama dengan kurang lebih 2124 jam, yang berarti kurang lebih 27 hari kerja di luar keberangkatan dan kepulangan. Kegiatan lapangan dalam rangka tugas akhir diringi dengan :

    1-2 jam kegiatan terencana, yang dibutuhkan oleh pimpinan tempat Praja melakukan penelitian dan atau magang, misalnya mengikuti rapat-rapat, penyuluhan, partisipasi pada suatu lembaga, dsb
    1-2 jam kegiatan terstruktur yang dipersiapkan oleh tenaga pengajar atau pembina mata kuliah yang bersangkutan, misalnya diskusi, seminar, studi kepustakaan, penelitian laboratorium/lapangan, partisipasi pada suatu lembaga, dsb
    Kegiatan mandiri, misalnya mencari buku/jurnal di perpustakaan sebagai bahan rujukan menyusun laporan serta menulis skripsi/laporan tugas akhir, dan sebagainya.

     Mengingat waktu yang sangat terbatas untuk melakukan kegiatan penelitian dan penulisan laporan akhir atau skripsi, dianjurkan agar Praja telah menyiapkan usulan penelitian atau outline-nya pada semester sebelum kegiatan atau kuliah Laporan Akhir atau Skripsi itu ditempuh.

    KEGIATAN PRAKTEK (NON SKS) EKSTRAKURIKULER WAJIB DAN PILIHAN

    Kegiatan Praktek (Non SKS) Ekstrakulikuler Wajib dan Pilihan merupakan pedoman dasar dalam penyelenggaraan pendidikan untuk memberikan ketrampilan dalam pelaksanaan tugas sebagai kader pamong praja di lingkungan Institut Pemerintahan Dalam Negeri dengan pengaturan :

    1. Kegiatan Praktek Program Diploma IV dan Sarjana dilaksanakan selama 7 (tujuh) semester dengan rincian kegiatan wajib dan pilihan
    2. Praja wajib mengikuti kegiatan wajib yang ditawarkan pada semester I sampai dengan semester VII
    3. Struktur penilaian kegiatan praktek untuk Program Diploma IV dan Sarjana dalam bentuk sertifikasi kelulusan dari kegiatan Praktek tersebut
    4. Praja dinyatakan lulus jika mengikuti seluruh kegiatan yang telah diberikan oleh Instruktur
    5. Sertifikat kelulusan merupakan persyaratan untuk mengontrak mata kuliah pada semester berikutnya
    6. Kegiatan praktek sebagaimana dimaksud akan diatur lebih lanjut dalam Peraturan Rektor Institut Pemerintahan Dalam Negeri

    PENDAFTARAN AKADEMIK

    1. Pendaftaran Akademik dilakukan untuk memperoleh ijin mengikuti kegiatan akademik
    2. Dilakukan di Sub Bagian Akademik (SBA) Fakultas masing-masing
    3. Praja diwajibkan mengambil Kartu Rencana Studi (KRS), mengisinya sesuai mata kuliah pada semester yang bersangkutan, menandatanganinya dan diketahui oleh dosen wali untyuk selanjutnya diserahkan ke SBA
    4. d.   Perubahan rencana studi (baik penggantian mata kuliah yang akan ditempuh, penambahan mata kuliah baru,   maupun pengurangan jumlah mata kuliah) hanya boleh dilakukan selambat-lambatnya 2 minggu terhitung sejak kegiatan akademik dimulai

    A.  Kartu dan Daftar

    Dalam penyelenggaraan administrasi akademik digunakan beberapa kartu dan lembaran, yang terdiri atas :

    1. Kartu Rencana Studi (KRS)
    2. Kartu Kemajuan Studi (KKS)
    3. Kartu Nilai Akhir (KNA)
    4.  Lembar Daftar Peserta dan Nilai Akhir (LDPNA)
    5. Lembar Daftar Hadir Praja dan Dosen (LDHPD), dan
    6. Lembar Daftar Prestasi Praja (LDPP)

     ad a.

    • KRS berisi daftar mata kuliah yang akan ditempuh Praja dalam semester bersangkutan
    • KRS diisi oleh Praja bersama dan disetujui oleh Dosen Wali dengan membubuhkan tanda tangannya (untuk Program Diploma IV dan Program Sarjana)
    • KRS diambil dari SBA pada tiap awal semester
    • KRS diserahkan ke SBA oleh Dosen Wali guna pembuatan DHPD
    • Apabila Praja ingin melakukan perubahan KRS dalam batas waktu yang ditetapkan, harus mendapat persetujuan Dosen Wali yang selanjutnya menyerahkan kepada SBA

     ad b.

    1. KKS berisi nilai akhir semua mata kuliah yang telah ditempuh Praja
    2. KKS diisi oleh Dosen Wali pada akhir semester bersangkutan dan ditandatangani oleh Praja, Dosen Wali  (untuk Program Diploma IV dan Prgram Sarjana) dan SBA, KKS yang dibuat oleh Pusat Komputer sifatnya hanya membantu untuk mengecek  kembali perhitungan KKS oleh Dosen Wali
    3. KKS digunakan sebagai pertimbangan dalam mengisi KRS semester berikutnya
    4. KKS dibuat rangkap 4, yaitu untuk Praja, Dosen Wali (untuk Program Diploma IV dan Program Sarjana),   SBA dan Jurusan/program studi
          ad c.
    1. KNA berisi huruf mutu perseorangan Praja dalam satu mata kuliah yang telah ditempuh
    2. Huruf mutu dalam KNA diisi oleh Dosen Pengasuh mata kuliah dan diserahkan ke SBA bersamaan   dengan  LDPNA.

          ad d.

    1. LDPNA berisi daftar seluruh Praja yang mengikuti suatu mata kuliah sesuai dengan DHPD
    2. LDPNA diberikan oleh SBA kepada Dosen Pengasuh mata kuliah pada saat ujian akhir semester dan harus  diserahkan  kembali ke SBP paling lambat 2 (dua) minggu setelah ujian dilaksanakan
    3. LDPNA asli disimpan di SBA, salinan I ditempel di papan pengumuman, dan salinan II disimpan Dosen Pengasuh mata kuliah

          ad  e.

    1. LDHPD berisi Nomor Pokok Praja (NPP) yang mengikuti mata kuliah bersangkutan
    2. LDHPD ditandatangani oleh Praja pada saat kegiatan belajar mengajar berlangsung, serta oleh Dosen Pengasuh mata kuliah atau Asisten pada akhir kegiatan
    3. LDHPD disimpan di SBA atau oleh Dosen Pengasuh mata kuliah

         ad.f.

    1. LDPP berisi Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) Praja tiap angkatan dalam satu Fakultas jurusan/program  studi, jumlah semester dan beban studi yang telah ditempuh, serta nama nomor kode Dosen Wali (untuk Program Diploma IV dan Sarjana), DPP ini dibuat oleh Pusat Komputer
    2. LDPP disahkan dan ditanda tangani oleh Pembantu Dekan I
    3. LDPP diumumkan kepada Praja tiap akhir semester

    DOSEN WALI

    Untuk membantu kelancaran belajar Praja, Fakultas/jurusan/program studi menetapkan Dosen Wali yang akan membimbing Praja dalam kegiatan akademik selama menempuh studi Program Sarjana dan Program Diploma IV. Jumlah Praja yang dibimbing oleh Dosen Wali disesuaiakan dengan kemampuan Fakultas/jurusan/program studi. Secara ideal, tiap Dosen Wali membimbing sebanyak-banyaknya 20 Praja.

    Mekanisme dan tugas Dosen Wali secara terinci akan diatur dengan Keputusan Rektor.

    PENULISAN LAPORAN TUGAS AKHIR

    Untuk mengakhiri studi Program Diploma IV, Praja diwajibkan melakukan penyusunan dan penulisan Laporan Tugas Akhir berupa Laporan Akhir dan Skripsi bagi Praja Program Sarjana, dengan ketentuan :

    1. Praja dapat secara resmi menyusun Tugas Akhir studi apabila sekurang-kurangnya telah menyelesaikan 85 % beban studi kumulatif yang dipersyaratkan
    2. Telah menyelesaikan semua mata kuliah prasarat bagi penyusunan dan penulisan Tugas Akhir tersebut
    3. Memiliki Kartu Praja semester bersangkutan
    4. Apabila untuk Tugas Akhir ini diperlukan penelitian lapangan, maka fakultas/jurusan dapat menetapkan seorang pembimbing lapangan, yaitu tenaga dari instansi/lembaga tempat Praja melakukan kegiatan penelitian
    5. Apabila Tugas Akhir tidak dapat diselesaikan dalam satu semester, maka :
      • Praja masih diperkenankan menyelesaikan pada semester berikutnya dengan mencantumkan kembali pada KRS (topik Skripsi dan Pembimbing tetap sama)
      • Pada akhir semester bersangkutan, Tugas Akhir tersebut diberi huruf K, sehingga tidak digunakan untuk penghitungan IP dan IPK 
    6.  Apabila Tugas Akhir tidak dapat diselesaikan dalam dua semester berturut-turut, maka :
      • Tugas Akhir tersebut diberi huruf mutu E
      • Praja diharuskan menempuh kembali kegiatan penyusunan dan penulisan Tugas Akhir tersebut dengan topik yang berbeda (Pembimbing bisa berbeda atau tetap sama)
    7.  Huruf mutu Tugas Akhir sekurang-kurangnya adalah C
    8. Tugas Akhir yang ternyata ditulis dan diselesaikan di luar butir (3) dan (4) di atas (pada saat praja cuti akademik  atas ijin Rektor maupun tanpa ijin Rektor), sekalipun dibimbing oleh Pembimbing dan Pembimbing Pendamping  tidak dibenarkan, dan hasil bimbingannya dianggap gugur
    9. Dalam keadaan seperti butir (8) di atas, Praja diharuskan mengganti topiknya dan mengulang penyusunan dan penulisan Tugas Akhir dan proses bimbingannya.

    EVALUASI

    Evaluasi keberhasilan usaha belajar Praja dilaksanakan pada akhir semester, meliputi penilaian terhadap :

    1. Ujian Akhir Semester
    2. Ujian TengahSemester
    3. Ujian Praktikum/Pelatihan (kalau ada)
    4. Ujian Akhir Pendidikan
    5. Tugas-tugas lain yang ditetapkan (misalnya makalah, referat, laporan pelatihan/praktikum, dsb)
    6. Jumlah kehadiran di kelas; dan
    7. Cara-cara evaluasi lain yang ditetapkan

    PEMBOBOTAN MASING-MASING EVALUASI BAGI PROGRAM IV DAN SARJANA ADALAH :

    1. Ujian Akhir Semester sekurang-kurangnya 40 % (empat puluh persen)
    2. Ujian Tengah Semester sekurang-kurangnya 30 % (tiga puluh persen)
    3. Ujian Praktikum sekurang-kurangnya 20 % (dua puluh persen); dan
    4. Jumlah kehadiran di kelas 10 % (sepuluh persen)

    Hasil penilaian tersebut setelah dihitung, digunakan sebagai evaluasi untuk menetapkan huruf mutu yang menunjukkan prestasi Praja dalam suatu mata kuliah yang ditempuh. Adapun huruf mutu yang diberlakukan adalah :

    1.     A  (sangat baik)          nilai : 4

    2.     B  (baik)                      nilai : 3

    3.     C  (cukup)                   nilai : 2

    4.     D  (kurang)                 nilai : 1

    5.     E  (tidak lulus/gagal) nilai : 0

    Huruf mutu tersebut digunakan untuk menentukan Indeks Prestasi (IP) dan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK).


    PERSYARATAN UJIAN

    1. Ujian Tengah Semester dilaksanakan setelah perkuliahan sekurang-kurangnya telah mencapai 6 x (enam kali)   tatap muka; Ujian Akhir Semester dilaksanakan setelah perkuliahan sekurang-kurangnya telah mencapai 12 x (dua belas kali) tatap muka
    2. Apabila hingga waktu ujian sebagaimana dimaksud pada butir (1) jumlah tatap muka belum mencukupi, maka  pelaksanaan ujian diselenggarakan tersendiri setelah kekurangan jumlah tatap muka terpenuhi
    3. Ujian Akhir Pendidikan dilaksanakan pada akhir semester VII, terdiri atas :
      • Ujian Tertulis Pengajaran dan Pelatihan
      • Ujian Komprehensif serta Laporan Akhir dan atau Skripsi
      • Penilaian Kepribadian
    4. Pelaksanaan Ujian Akhir sebagaimana dimaksud pada butir (3) ditetapkan dalam Kalender Akademik
    5. Tata cara Penilaian Kepribadian diatur tersendiri dengan Peraturan Rektor.


    PERSYARATAN PRAJA UNTUK DAPAT MENGIKUTI UJIAN ADALAH :

    1. Telah memiliki Nomor Pokok Praja (NPP)
    2. Jumlah kehadiran pada setiap mata kuliah dan pelatihan sekurang-kurangnya 75 % dari tatap muka riil
    3. Tidak sedang dalam proses hukuman disiplin dan penjatuhan hukuman disiplin
    4. Praja yang tidak mengikuti Ujian Tengah Semester atau Ujian Akhir Semester disebabkan sakit atau ijin yang dapat dibenarkan, dibolehkan mengikutri Ujian Susulan dengan syarat jumlah kehadiran perkuliahan atau pelatihan tidak kurang dari 75 %
    5. Alasan yang diperbolehkan bagi Praja mengikuti Ujian sebagaimana dimaksud butir (2) harus dinyatakan secara tertulis dari dokter apabila sakit dan dari Pengasuh langsung apabila ijin, yang diketahui Kepala Bagian Pengasuhan ditujukan kepada Panitia Pelaksana Ujian atau Kepala Bagian Tata Usaha pada masing-masing Fakultas
    6. Praja yang telah mengikuti Ujian tetapi tidak lulus diberikan kesempatan mengulang 1 (satu) kali sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan oleh Bagian Tata Usaha Fakultas

    PERSYARATAN PRAJA UNTUK DAPAT MENGIKUTI UJIAN AKHIR PENDIDIKAN TERTULIS ADALAH :

    1. Telah lulus seluruh mata kuliah serta pelatihan program pendidikan  semester I sampai dengan semester VII, dengan IPK serendah-rendahnya 2,00 dan tidak ada nilai E
    2. Memiliki nilai kepribadian sekurang-kurangnya 2,00 yang dinyatakan secara tertulis oleh Kepala Bidang Pengasuhan
    3. Telah menyelesaikan kegiatan lapangan sesuai dengan kurikulum yang berlaku dan latsarmendispra
    4. Tidak sedang dalam proses hukuman disiplin dan menjalankan hukuman disiplin berat
    5. Peserta ujian, 5 (lima) hari sebelum ujian dimulai harus sudah mendaftarkan diri kepada Sekretariat Ujian Akhir Pendidikan.

    SANKSI UJIAN :

    1. Peserta Ujian akhir Semester dan Ujian Akhir Pendidikan dinyatakan lulus ujian apabila pada setiap mata pengajaran/kuliah dan pelatihan memperoleh nilai sekurang-kurangnya 2,00
    2. Peserta Ujian Akhir Semester dan Ujian Akhir Pendidikan yang telah mempergunakan kesempatan ujiannya dan dinyatakan tidak lulus, diperbolehkan mengikuti ujian perbaikan satu kali yang waktunya ditentukan Panitia Ujian
    3. Perbaikan dimaksud pada butir (2) bagi mereka yang mempunyai nilai D dan E
    4. Nilai hasil perbaikan tersebut setinggi-tingginya satu tingkat dari nilai yang diperoleh sebelumnya, dan apabila nilai yang diperoleh lebih rendah dari nilai yang diperbaiki, maka nilai yang digunakan adalah nilai akhir hasil perbaikan
    5. Praja yang diberikan hak untuk mengikuti ujian perbaikan adalah mnereka yang memiliki nilai E dan atau D sebanyak-banyaknya 3 (tiga) mata kuliah dan atau 2 (dua) pelatihan
    6. Bagi Praja yang memiliki nilai E lebih dari 3 (tiga) dan atau 2 (dua) pelatihan maka yang bersangkutan dinyatakan tidak naik tingkat
    7. Bagi peserta ujian yang telah menggunakan haknya mengikuti ujian perbaikan dan masih belum/tidak lulus, maka kepadanya diwajibkan mengulang seluruh kegiatan pendidikan (jarlatsuh) pada tingkat yang sama pada tahun ajaran berikutnya

    PERSYARATAN PRAJA UNTUK MENGIKUTI UJIAN LISAN KOMPREHENSIP DAN LAPORAN AKHIR/SKRIPSI ADALAH :

    1. Wasana Praja telah memenuhi syarat dan telah lulus seluruh mata kuliah dan pelatihan yang diujikan mulai semester I sampai dengan semester VII
    2. Telah menyelesaikan Laporan Akhir atau Skripsi, dan ditandatangani oleh kedua pembimbingnya sebagai persetujuan
    3. Telah mengikuti dan lulus seluruh kegiatan lapangan sesuai kurikulum yang berlaku

    PREDIKAT KELULUSAN PROGRAM DIPLOMA DAN PROGRAM SARJANA ADALAH :

    a.    IPK  2,00 - 2,75      :           memuaskan

    b.    IPK  2,76 - 3,50      :           sangat memuaskan

    c.    IPK  3,51 - 4.00      :           dengan pujian (Cum Laude)

    YUDISIUM

    Praja dapat dinyatakan naik tingkat jika memenuhi persyaratan sebagai berikut :

    1. Telah lulus seluruh mata kuliah selama 2 (dua) semester dengan IP sekurang-kurangnya 2,00, serta tidak memiliki nilai kosong dan atau E
    2. Nilai D yang diperoleh sebanyak-banyaknya 3 (tiga)
    3. Telah lulus seluruh kegiatan ekstrakulikuler/Praktek (non SKS) wajib selama 2 (dua) semester dan telah memiliki sertifikat kelulusan
    4. Telah memperoleh nilai kepribadian/pengasuhan sekurang-kurangnya dengan IP 2,00
    5. Tidak sedang dalam proses hukuman disiplin dan menjalankan hukuman disiplin berat
    6. Telah dinyatakan naik tingkat pada tingkat sebelumnya dan telah diyudicium oleh Rektor atau Pejabat lain yang ditunjuk oleh Rektor

    PEMBIMBING KONSELING :

    Penanganan terhadap Praja yang bermasalah, khususnya yang bersifat non akademis, dilakukan Dosen Konselor yang tergabung dalam TPBK (Tim Pelayanan Bimbingan dan Konseling) Fakultas/Program Studi.

    TPBK Fakultas dilakukan oleh Pembantu Dekan III bekerjasama dengan Pembantu Dekan I. TPBK Fakultas dikelola oleh Dosen/Konselor yang menangani masalah-masalah non akademik Praja di Fakultasnya. Ruang lingkup pelayanan antara lain :

    • Pemeriksaan psikologi untuk mengetahui kemampuan studi Praja
    • Konseling masalah pribadi dan vokasional
    • Rujukan kepada tenaga profesional (dokter, psikolog, psikiater, ulama, dsb)
                         Prosedur pelayanan bimbingan dan konseling adalah Praja dapat mendatangi TPBK Fakultas atas keinginan  sendiri atau atas anjuran Dosen Wali. Dosen Wali akan memberi surat pengantar untuk ke TPBK

    PENGHARGAAN  DAN SANKSI AKADEMIK:

    • PENGHARGAAN:

    1. Institut memberikan penghargaan kepada Praja berprestasi pendidikan terbaik yang ditetapkan setiap tahun pada saat kelulusan berdasarkan gabungan nilai pengajaran, pelatihan dan pengasuhan
    2. Penghargaan pendidikan bagi lulusan terbaik adalah Kartika Asta Brata ditetapkan oleh Menteri Dalam Negeri
    3. Penghargaan Bidang Pengajaran adalah Kartika Adhi Kertyasa ditetapkan oleh Rektor
    4. Penghargaan Bidang Pelatihan adalah Kartika Adhi Karyatama ditetapkan oleh Rektor
    5. Penghargaan Bidang Pengasuhan adalah Kartika Adhi Mahottama ditetapkan oleh Rektor
    6. Penghargaan saat kenaikan tingkat dan pangkat pada setiap Jurusan, Fakultas dan Institut yang ditetapkan oleh Rektor.
    • SANKSI AKADEMIK:

    1. Sanksi Akademik terdiri dari :
      • Tidak diperbolehkan mengikuti ujian pada mata kuliah/pelatihan tertentu apabila jumlah kehadiran kurang dari 75%
      • Tidak naik tingkat/tinggal tingkat apabila terdapat nilai mata pengajaran/pelatihan yang kosong atau bernilai huruf E
      • Tidak lulus program studi tertentu apabila terdapat nilai pengajaran/kuliah yang kosong atau bernilai huruf E dan atau nilai ujian Laporan Akhir/Skripsi dan Lisan Komprehenshipnya bernilai dibawah 2,00 
      • Diberhentikan dari statusnya sebagai peserta didik
    2. Bagi Praja yang kehadirannya kurang dari 75 % sebagaimana dimaksud pada huruf a, diwajibkan melapor kepada Fakultas melalui Jurusan masing-masing untuk memperoleh Surat Pengantar kepada Dosen/Instruktur/Pelatih Pengampu Mata Kuliah/Pelatihan/Ekstrakulikuler Wajib, agar memperoleh tugas dan bimbingan khusus sebelum mengikuti Ujian Susulan/Ulangan sebanyak-banyaknya 3(tiga) mata Kuliah atau 2 (dua) Pelatihan/Ekstrakulikuler Wajib
    3. Bagi Praja yang kehadirannya kurang dari 75 % sebagaimana dimaksud pada huruf a, terdapat lebih dari 3 (tiga) Mata Kuliah, atau lebih dari 2 (dua) untuk Pelatihan/Ekstrakulikuler Wajib, dinyatakan tidak naik tingkat/tinggal tingkat
    4. Bagi Praja yang dinyatakan tidak naik tingkat/tinggal tingkat sebagaimana dimaksud pada huruf b, diwajibkan mengulang seluruh kegiatan pengajaran, pelatihan dan pengasuhan bagi praja pada tahun akademik berjalan, serta nilai yang sudah diperoleh dinyatkan tidak berlaku
    5. Bagi Praja yang dinyatakan tidak naik tingkat/tinggal tingkat sebanyak 2 (dua) kali, diberhentikan statusnya sebagai peserta didik
    6. Bagi Muda Praja yang tidak naik tingkat/tinggal tingkat diberhentikan statusnya sebagai peserta didik
    7. Bagi Praja yang dinyatakan tidak lulus Ujian Laporan Akhir/Skripsi dan Lisan Komprehenship sebagaimana huruf c, diwajibkan mengulang ujian dan kepadanya diberlakukan sebagimana pada angka 14
    8. Bagi Praja yang diberhentikan dari statusnya sebagai peserta didik sebagaimana pada huruf d, diwajibkan mengembalikan seluruh biaya pendidikan sesuai dengan ketentuan yang berlaku

    Ketentuan pemberian penghargaan dan penjatuhan sanksi diatur dengan Peraturan Rektor

    WISUDA DAN PENGUKUHAN

    • WISUDA

              Peserta didik yang telah menyelesaikan pendidikan diwisuda oleh Menteri Dalam Negeri
    • PENGUKUHAN

    Praja yang telah diwisuda, dikukuhkan sebagai Pamong Praja Mudsa oleh Presiden Republik Indonesia atau Pejabat lain yang ditunjuk.

    Ketentuan pelaksanaan wisuda dan pelantikan diatur dengan Peraturan Rektor.


      Comments

      1243hari sejak
      Pengumuman Pemenang Penulisan Buku Literatur IPDN TA. 2011

      Direktori Dosen

      Online Chatt